Single Blog Title

This is a single blog caption
14 Oct 2021

Hal – Hal yang harus diperhatikan sebelum membuat Aplikasi Android

//
Comments0

Saat ini ada lebih dari 2,5 juta aplikasi tertera di Google Store saat ini, bisa disimpulkan bahwa pertumbuhan aplikasi Android makin hari makin pesat. Alhasil, pekerjaan sebagai Android Developer pun semakin diminati dan semakin dicari. Bahkan, menurut U.S Bureau of Labor Statistic pertumbuhan App Developer akan semakin meningkat selama 5 tahun mendatang. Sebagian besar dari kita mungkin juga setuju bahwa peluang yang ditawarkan di industri ini bukanlah main-main. Karenanya, tidak sedikit orang yang pernah terbesit atau pun tergiur untuk menciptakan aplikasi miliknya  sendiri.

Membuat aplikasi Android sendiri memanglah suatu hal yang seru sekaligus menantang. Tapi sayangnya, masih banyak yang mengira bahwa hanya dengan skill coding yang mumpuni semua itu bisa terwujud. Padahal, dalam menciptakan aplikasi Android pada dasarnya dibutuhkan pemahaman yang mendalam terkait bahasa pemrograman Android dan desainnya. Hal itu dikarenakan pemrograman di Android lebih beragam, serta ukuran layar dari gadget yang bermacam-macam membuat developer harus mengatur code se-fleksibel mungkin. Bagi kamu yang sedang belajar Programming dan memiliki ketertarikan di bidang Android Development, maka menjadi Android Developer adalah pilihan yang tepat.

Bahasa Pemrograman untuk Android

Berikut beberapa Bahasa Pemrograman yang biasa digunakan untuk Android :

1. Java

Java Free Icon

Java adalah bahasa pemrograman yang paling dasar banget dalam pembuatan aplikasi Android. Bahasa yang digunakan Java juga dapat dibilang paling sederhana sehingga ia menjadi yang paling populer  di antara lainnya. 

Java berbasis Object-oriented Programming (OOP). Fungsinya, setiap Code yang akan kamu bikin dapat dipakai lagi di Code yang lain. Di sini, kamu sebagai Developer harus benar-benar memperhatikan Code, berhati-hati dalam menentukan jenis data di aplikasi dan alokasi memory. Namun, kamu tidak perlu khawatir karena Java memiliki sistem yang disebut memory management. Sebagaimana Java akan menghapus secara otomatis program yang lama tidak dipakai. Jadi, bisa hemat memory deh !

2. XML

File Free Icon

Mungkin sebagian dari kamu pernah notice file yang ada ’.xml’ di belakangnya? Ialah XML, atau Extensible Markup Language, XML merupakan salah satu elemen terpenting di pemrograman. Dari namanya, kita dapat mengetahui bahwa XML adalah sebuah bahasa markup. Sedikit berbeda dengan bahasa pemrograman, XML lebih untuk mendefinisikan berbagai macam data, terkhusus layout, dan menangani hal-hal yang berkaitan dengan User Interface.

3. Android SDK

Android SDK adalah singkatan dari Android Software Development Kit. Sekalipun dikembangkan oleh Google khusus buat Android dan sebagai syarat wajib untuk bikin aplikasi Android. Nah, Android SDK ini juga yang akan membantumu dalam mewujudkan aplikasimu. Kabar baiknya lagi, kamu tidak perlu harus ‘expert’ dulu untuk menggunakannya karena tools di Android SDK relatif mudah dipahami dan easy-to-use

4. Android Studio

Anroid Studio merupakan IDE, yaitu Integrated Development Environment yang resmi untuk pengembangan aplikasi Android, yang berdasarkan IntelliJ IDEA. Sama halnya dengan Android SDK, Android Studio juga merupakan keluaran Google dan bertujuan mempermudah kamu dalam membuat aplikasi. Selain itu, keunggulan-keunggulan yang ditawarkan Android Studio dapat dibilang out-of-the box. Keunggulan-keunggulan Android Studio di antaranya ialah :

  • Sistem build berbasis Gradle yang fleksibel.
  • Code dan iterasi yang cepat.
  • Emulator yang cepat dan kaya fitur.
  • Bisa mengembangkan aplikasi untuk semua perangkat Android.
  • Menerapkan perubahan untuk melakukan push pada perubahan code dan resource ke aplikasi yang sedang berjalan tanpa memulai ulang aplikasi.
  • Template code dan integrasi GitHub untuk membantu kamu untuk membuat fitur aplikasi umum dan mengimpor kode sampel.
  • Framework dan fitur pengujian yang lengkap.
  • Fitur Lint untuk merekam performa, kegunaan, compatibility, dan masalah lainnya.
  • Dukungan C++ dan NDK.
  • Dukungan bawaan untuk Google Cloud Platform, yang memudahkan integrasi Google Cloud Messaging dan aplikasi Engine.

5. API

API adalah akronim dari Application Programming Interface, yang merupakan kumpulan aturan yang memungkinkan dua atau lebih program untuk berkomunikasi satu sama lain. Sebagai developer, kamu akan banyak berinteraksi dengan user. Nah, API dibuat di server untuk kemudian memungkinkan user untuk dapat bebas berkomunikasi dengan kita melalui API.

Jika dianalogikan, cara kerja aplikasi kurang lebih sama seperti apa yang terjadi saat kita memesan makanan di restoran. Nah, meja makan tempat kita memesan dapat diumpamakan sebagai frontend dan dapur adalah backend-nya. API diibaratkan sebagai pelayan restoran yang menyampaikan pesanan (data) dari pelanggan (user) ke dapur (backend), dengan kata lain, API-lah yang menjadi penghubung antara frontend dan backend.  

6. SQLite

Di aplikasimu nanti, kamu pasti akan menangani berbagai macam data. Kalau di Android, kita membuat database dengan SQLite. Nah, SQLite ini merupakan database relasional yang open source serta bisa kamu gunakan untuk melakukan operasi database pada perangkat Android. Misalnya, seperti menyimpan, memanipulasi, atau mengambil data dari database local.

Selain beberapa Bahasa Pemrograman Android di atas, ada juga beberapa hal yang perlu kamu ketahui sebelum membuat aplikasi Android.

Hal – Hal yang Perlu Diketahui sebelum Membuat Aplikasi Android

1. UI/UX Design

Seperti yang telah disebutkan di awal, bikin aplikasi nggak melulu soal pemrograman, tetapi juga tentang desain. Di dalam tim software engineering ada yang namanya UI/UX Designer. Tugasnya adalah untuk menginisiasi dan menyusun user-flow ketika menggunakan aplikasimu. Jika dianalogikan dengan restoran tadi, maka UI/UX Designer-lah yang menyusun alur pelanggan sesaat ia tiba di restoran sampai mereka menikmati hidangan yang mereka pesan. Secara garis besar, tugas lain dari UI/UX Designer adalah sebagai berikut :

  • Memetakan ide dan user behavior ke dalam rancangan flow aplikasi
  • Melakukan research yang bertujuan mengetahui sejauh mana aplikasi sudah berhasil memberikan pengalaman yang baik kepada user.
  • Membuat desain user interface yang nggak hanya estetik, tetapi juga intuitif dan interaktif. 

2. Memiliki Ide One of A Kind

Meskipun kedengarannya seru, tapi persaingan di dunia digital sesungguhnya sangatlah sengit dan tidak semudah yang dibayangkan. Sebelum membuat aplikasi, kamu bisa meluangkan waktumu untuk berpikir, corat-coret, dan bikin sebuah wireframe. Tentukan target user dan masalah-masalah apa saja yang sekiranya bisa diselesaikan oleh aplikasimu nanti. Lalu, kumpulkan feedback sebanyak-banyaknya mengenai hal tersebut. Pastikan ide yang kamu miliki benar-benar akan berguna bagi user, dan tentunya harus unik !

Leave a Reply

×

Konsultasikan dengan kami

Kami akan menjelaskan lebih lanjut mengenai pelatihan kami

× Ada pertanyaan?